Khamis, 7 Mac 2013

Nor dan Jaafar (Bahagian 4)

Tiba-tiba Niza tersedar dari tidurnya apabila mendengar emaknya menjerit. Dia bangun dan berjalan keluar ke arah bilik tidur emaknya. Dari pintu yang tidak tertutup rapat dia dapat melihat abahnya duduk di katil sedang bermain dengan punainya sendiri sedangkan emaknya berada di antara dua orang rakan abahnya terhenjut-henjut. Dia dapat melihat punai rakan abah sedang tenggelam timbul dalam fefet dan bontot emaknya. Kesemua mereka tidak berbaju. Mereka berbogel saja.

Lama Niza berdiri kemudian di berjalan masuk mendapatkan abahnya. Masa tu emaknya sedang tunduk keleher rakan abahnya dibawahnya.

Jaafar sedar kedatangan anak sulungnya itu. Dia melambaikan tangan supaya menghampirinya.

“Emak buat apa tu bah?” tanya Niza dengan suara yang perlahan.

Jaafar memeluk tubuh Niza sambil mencium kepala anaknya.

“Emak sedang main kuda” jawab Jaafar menyebabkan Nor mengangkat kepalanya.

Nor terkejut melihat anaknya berdiri di depannya melihat dia disetubuhi oleh orang lain, malahan bukan itu sahaja dia disetubuhi oleh dua orang serentak pulak tu.

Niza melihat muka emaknya merah dan berpeluh-peluh “Sakit ke mak main kuda?” tanya Niza.

“Abangggg…..Tak Za tak sakit tapi sedap sangat” Nor cuba kawal dirinya.”Abang bawaklah Niza pergi tidur”

“Ala biarlah dia tengok, apa salahnya” Jawab Jaafar.

“Tak eloklah bang….Niza pergi tudur ye sayang”

“Kenapa Niza tak boleh tengok ke mak” tanya Niza lagi.

“Tak elok lah sayang..ini permainan orang tua saja”

Raja dan Siva terus saja dengan tugas mereka malahan makin bersemangat pulak.

“Abang !!!! bawaklah Niza tidur……Ohhhh emmm!!!” Nor cuba nak kawal keghairahan klimeksnya tapi jolokan Raja dan Siva terlalu nikmat untuk dinafikan sehingga dia mencapai klimeks untuk sekian kalinya “Ahhhhhh!!!!!!!!”sambil menyembamkan mukanya ke bantal sebelah kepala Siva.Badan Nor terhinggut-hinggut menahan nikmat, pahanya bergetar.Siva dapat merasakan kehangatan klimeks Nor membasahi balaknya yang ditunjahnya sedalam mungkin dalam cipap yang mengemut-ngemut bagai meramas balaknya.

Jaafar mendokong anaknya ke bilik sebelah. Mata Niza masih memerhati kearah maknya yang masih lagi bermain kuda.

“Abang juga kena tidur macam adik” Bisik Jaafar kepada Niza.

“Kenapa abang tak boleh tengok mak main kuda?” tanya Niza

“Itu ..orang tua saja main..nanti Niza dah dewasa Niza pun boleh main kuda macam tu..tapi sekarang Niza kena tidur dulu”

Jaafar menidurkan Niza.

Dibilik tidur utama Siva dan Raja kian rancak menjolok kedua-dua lubang Nor. “Dei Raja kasi aku rasa itu bontot jugalah” Pinta Siva.

‘Chit kau ni…aku sudah dekat mau pancut juga”

Nor menoleh ke belakang “ Sudah lah Raja bagi dia rasa sama” sambil tangannya menolak Raja.

Raja mengalah lalu mencabut balaknya dari lobang bontot Nor. Dengan lemah Nor juga mencabut balak Siva yang basah berlendir dari cipapnya. Siva masih lagi terlentang. Nor berpusing mengadap ke kaki Siva lalu duduk perlahan-lahan menghalakan balak Siva yang panjang ke bontotnya.

“Ahh!!!” Keluh Nor lalu terlentang di atas dada Siva. Siva menggerakkan ponggongnya ke atas supaya balaknya dapat meneroka bontot Nor dengan lebih dalam lagi.

Raja membuka kangkang Nor. Dia dapat melihat dengan jelas balak hitam Siva tenggelam dalam bontot Nor yang kelihatan terkemut-kemut mengemut balak Siva.

“Best gila ini bontot, macam mahu putus aku punya batang” Komen Siva.

Ketika Raja mahu memasukkan balaknya ke cipap, Nor menahannya “Pergi basuh dulu” pinta Nor.

Raja berdengus lalu turun dari katil menuju ke bilik air. Tak lama lepas itu Raja naik semula ke katil mula menghalakan balaknya yang besar ke cipap Nor.

“Ahhhhh Raja emmmm sedapnya”Keluh Nor.

Jaafar masuk semula ke bilik tidurnya selepas anaknya lena semula. Ketika itu dia sempat melihat rakan-rakannya mengganas menjolok lobang isterinya dengan suara isterinya mengerang dengan nada yang semakin meninggi.

Katika itu Jaafar nampak dengan jelas kedua-dua balak hitam yang menyetubuhi isterinya tenggelam habis dalam cipap dan bontotnya.

Selang beberapa ketika isterinya terlentang terkulai di atas dada Siva. Tangan Siva masih lagi meramas-ramas buah dada Nor. Air maninya meleleh keluar dari cipap Nor yang masih lagi sedikit ternganga.

Raja mencabut balaknya lalu terlentang di sisi Siva. Balaknya yang besar melentok di atas pahanya.berlendir dengan air maninya bercampur dengan air cipap Nor.

Perlahan-lahan Nor bangun mencabut balak Siva dari duburnya kemudian dia turun dari katil dan terus kebilik air dengan langkah yang longlai.

“best gila” hujah Siva.

“I agree with you my man..I agree with you” tambah Raja. Jaafar tersengeh melihat kawan-kawannya yang keletihan memuji kehebatan isterinya.

Apabila Nor keluar dari bilik air di dapati tiada siapa berada di dalam bilik tidurnya. Hidungnya cepat tercium bau air mani dari atas katilnya. Dia tak ambil pusing tentang itu. Dai menyikat rambutnya dan mengenakan baju kelawar tanpa mengenakan pakaian dalam lagi.

“awak semua nak kopi?” tanya Nor kepada tiga lelaki yang sedang lepak di atas sofa. Ketiga-tiga mereka masih berbogel.

“Abang dah panaskan airnya tu” jelas Jaafar.

Selepas menghidangkan kopi panas Nor duduk di sebelah Jaafar.

“Apa macam Nor best tak tadi?” tanya Raja. Nor melihat balak kulup Raja berjuntai masih lagi kelihatan agak besar.

“Best tu bestlah tapi letih lah Nor” jawab Nor sambil menghidup kopi. “Raja rasa best tak?”

“Best tapi tak dapat pancut dalam Nor punya ass”jawab Raja.

“Raja ni kaki bontot betul” jawab Nor tangannya membelai balak suaminya.

“Ye lah asyik Siva saja yang dapat” jawab Raja sambil minum kopi.

Siva bersandar keletihan “ Ala jangan cakap itu macamlah bro…itu sudah rezki…betul tak Nor”

Nor dan Jaafar tersengeh saja.

“Jom lah bang kita tidur, layan dia orang berdua ni bila nak habis” Nor menarik suaminya ke bilik tidur.

Jaafar tidak menggangu Nor malam tu. Mereka tidur dengan nyenyak sampai pagi.

Semasa sarapan Raja masih lagi mengenakan Nor “Nor macam mana kalau pagi ni?”

“Apa pagi ni?” tanya Nor sambil menyuapkan makanan ke mulut Nazim.

“Aala malam tadi punya hal lah …asyik Siva saja dapat”

“Dia nak bontot sayanglah tu” Jelas Jaafar.

“Eh Raja ni..tak habis lagi…ingatkan dah selesai, kan malam tadi dah dapat rasa” jawab Nor

“Rasa saja….tak pancut itu dalam punya”

“Tak mau lah Nor” jawab Nor sambil menyuap mee goreng ke mulutnya.

“Ala Nor bagi sajalah, nanti Raja kumpunan dalam perjalanan nak balik pagi ni” saran Jaafar.

“Ish abang ni…teruk Nor tau”

Raja bangun lalu menghampiri Nor “Sekijap saja Nor”

Nor merenung ke arah Raja dan berpaling ke arah Jaafar. Jaafar menganggukkan kepalanya memberikan dorongan.

“Sekejap je tau” Nor bagaikan memberikan amaran kepada Raja.

“Yalah sikijap saja” Tangan Raja mula memimpin tangan Nor.

“Abang tengok Nazim tu” pesannya kepada Jaafar.

“Mak nak ke mana?” tanya Niza

“Mak ada hal dengan uncle dalam bilik…errr nak baiki paip tersumbat” Jawab Nor pada Niza. “Niza terus makan ye”

Nor terus sahaja kunci bilik tidurnya takut anak-anaknya masuk mengganggu kerjanya dengan Raja.

Raja meramas-ramas ponggong Nor. Nor berpaling, dilihatnya Raja sudah pun tidak berseluar lagi.”Cepatnya…gian sangat ke?” tanya Nor.

“Takut Nor ubah pikiran” jawabnya sambil merocoh balaknya sendiri menjadi lebih keras.

Nor melurutkan seluar jeans yang dipakainya dan membiarkan T-shirt pendeknya. Lalu melangkah ke katil. Dia mengambil kedudukan menonggeng. Raja datang dari belakang lalu menyuakan kepala balaknya ke mula cipap Nor. Sekejap saja cipapnya menjadi basah lalu Raja menekan ke dalam cipap yang menanti.


“Ohhhh Rajaaaa” Nor menoleh ke belakang. Raja menghayun dengan tempo yang pelahan. Selepas lima minit menghayun Raja berhenti lalu mencabut balaknya dan menyuakan ke lobang anus. Nor menghulurkan botol baby Johnson.

Raja melumurkan minyak pada batang balaknya dan mencurahkan sedikit pada mulut anus Nor. Raja lalu menekan balaknya ke lobang anus Nor.

“Aghhh!!! Uuuuughhh! Perlahan duluuuuuu!!!!” keluh Nor apabila lubang anusnya dirasai mula di trokai oleh balak Raja.

“Ahhhh!!! Ahh!! Ahhhh!” terdengar suara Nor sampai ke telinga mereka yang berada di meja makan.

“Aku rasa paip aku pun nak tersumbat juga ni” kata Siva pada Jaafar.

Jaafar senyum saja. “Paip kau tu memang selalu tersumbat”

“Paip tersumbat tu apa abah?” tanya Niza.

“Itu paip bilik air…tu air dia payah nak keluar..kena baiki” Jawab Jaafar.

Nor menggigit bibirnya menahan tunjahan Raja yang kian laju.sebelah tangannya bermain dengan kelentitnya dari bawah bagi menambah kenikmatan dirinya. Dia ingin klimeks.

“Siapa nak tonton ipin dan upin?” tanya Jaafar pada anak-anaknya.

“Niza nak!” jerit Niza.Nazim cuma melompat-lompat menyokong abangnya

“Aghhhhh!!!!!!!”jerit Nor dalam bilik. Raja memancutkan maninya dalam dubur Nor melepaskan hajatnya yang dipendamkan sejak malam tadi lagi diringai dengan keluhan “Ahhhhh!!!!” yang kuat.

Jaafar duduk bersandar sambil meletakkan Nazim disebelah abangnya. Pintu bilik terbuka. Tersembul Raja sambil mengemaskan tali pinggang seluarnya.

“Par..aku pulak?”Tanya Siva.

Jaafar cuma memberi ok dengan menggerakkan kepalanya saja.

Raja duduk keletihan disebelah Jaafar.Mukanya masih berpeluh.

“Apa macam? Dah OK ke paip kau?”Tanya Jaafar.

“Best gila” jawab Raja.

Pintu bilik tertutup dan beberapa ketika terengar suara Nor mengeluh “Ohhhh !!!!emmmmmph!”

Jaafar melihat jam tangannya.

Siva menghayun balaknya dengan laju. Nor mengepit kakinya ke pinggang Siva.

“Oooooooohhhhhh!!!!!! Siva I’mmmmmm cummmmmingg!!!!!!” Jerit Nor.

“Yeahhhhh!!!!I’m cummingggggg tooooooo!!!!!”Keluh Siva.

“Augh!Augh!!” keluh Nor menerima pancutan Siva yang berdecut-decut jauh ke dalam rahimnya.

Siva tertiarap atas tubuh Nor. Perlahan-lahan Nor menjatuhkan kakinya ke sisi.Siva membiarkan balak panjangnya terendam dalam cipap Nor buat beberapa ketika sambil menarik nafas panjang-panjang.

Sambil bertongkat siku, Siva turun dari tubuh Nor sambil sebelah tangannya membelai buah dada Nor yang mekar.T shirt yang dipakai Nor tadi memang dah tercampak entak kemana.

“Thank you Nor.That was the best”Puji Siva sambil mengucup bibir Nor.

Tangan Nor menjalar mencari balak Siva yang masih lagi panjang walau pun lembik.

“You punya panjang” Ulas Nor.

“Bila I boleh rasa you lagi?”Tanya Siva.

“Bila-bila you drop by, dengan izin Jaafar, I akan kangkang untuk you”sambil Nor mencuit hidung Siva yang mancung.

Pintu bilik terbuka Siva keluar dengan senyum manis walau pun keletihan.

“Alo kawan aku ingat kau tak nak balik” perli Raja. Dia dah bersedia dengan beg pakaiannyanya dan beg kepunyaan Siva.

Jaafar bersegera masuk ke bilik untuk bertukar pakaian sebab hendak menghantar Raja dan Siva ke lapangan terbang.

Ketika dia masuk Nor masih lagi terkangkang. Air mani kelihatan melekit di cipapnya dan di bontotnya. Perlahan-lahan Nor bangun mencapai sarung lalu berkembang.

“Sayang tak nak hantar dia orang ke airport?”Tanya Jaafar.

“Tak laratlah bang, badan pun rasa melekit, Nor kena mandi, abang sajalah yang pergi”

Nor keluar bilik setelah membetulkan rambutnya dan menyarungkan Tshirt yang dipakainya tadi tanpa bra dan penties. Dilihat anak-anaknya masih lagi asyik menonton.

Tergesa-gesa Jaafar keluar “Jom” kata Jaafar kepada dua kawannya.

Nor menghantar mereka ke pintu.

Raja memeluk Nor “Thank you, your butt is the greatest” sambil tangannya meramas ponggong Nor.

“Your sperm is still hot inside there” jawab Nor.

Siva juga memeluk Nor ”terima kasih Nor”

“Take care, Nor akan kangkang untuk you bila-bila masa” bisik Nor.

“Nazim, Niza…mari salam uncle, uncle dah nak balik” ajak Nor.

Budak-budak tu berlari ke arah Raja dan Siva.

“Uncle dah baiki paip ke” Tanya Niza pada Raja

“Dah…air dah keluar dah” jawab Raja sambil mendokong Niza.

Niza memegang tangan Siva “Nanti uncle datang lagi ke main kuda dengan mak?”

“Kalau uncle ada masa uncle datang, OK” jawab Siva.Muka Nor tiba-tiba menjadi merah.

“Dah uncle nak pergi tu, bye bye pada uncle” Nor mengambil Niza dari dokongan Raja.Sekali lagi Raja meramas bontot Nor.

“bye bye uncle” sambil melambai tangan masing-masing.

Kereta Jaafar berderu menghilang dari pandangan. Nor mengunci pintu. Nazim dan Niza meneruskan menonton. Nor menikmati air panas mandi membersihkan rasa melekit pada tubuhnya khususnya di antara dua pahanya.

Dia masih lagi ghairah walau pun dalam sehari dua ni dia telah mendapat lebih daripada sepatutnya dapat dari lelaki.Kalau boleh dia nak lagi…..

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...