Khamis, 7 Mac 2013

Nor dan Jaafar (Bahagian 1)

“Kirim salam pada Jaafar” Sambil Mak Esah Mencium pipi anaknya Nor.

“Baiklah mak..abah…Nor pergi dulu” sambil Nor mencium pipi Pak Akup.Sempat Pak Akum meramas ponggong bulat anak tirinya beberapa kali.

“Baiklah Nor…jaga diri baik-baik, salam abah juga pada Jaafar” Sekali lagi Pak Akup mencium dahi Nor. Sempat juga Nor meleretkan tangannya ke celah kangkang bapa tirinya dan terasa balaknya yang separuh keras.

“Malam ni bagi mak puas-puas” bisik Nor pada Pak Akup.

Pak Akup cuma senyum. Mak Esah pun senyum. Nor melangkah naik ke bas ekspres yang akan membawanya ke ibu kota.

Bas bergerak perlahan-lahan. Nor melambai pada mak dan bapa tirinya. Dia membetulkan blaus dan tudung yang dipakainya . Tidak ramai penumpang di atas bas malam ni. Hanya separuh tempat duduk yang terisi. Tempat duduk Nor agak terbelakang sedikit. Dia menoleh ke belakang hanya terdapat dua orang lelaki India yang duduk betul-betul di kerusi di belakangnya. Selain dari itu kosong. Dia melontarkan senyum pada lelaki itu dan di balas dengan “hai” daripada salah seorang lelaki tersebut.

Dia duduk dengan tenang untuk menghadapi perjalanan malam.

“Kau baliklah sekejap nak uruskan tanah aruah bapa ni. Aku dah cakapdah pada orang dipejabat tanah tu. Semua dokumen dah siap untuk kau balik tanda tangan saja untuk tukar nama” Nor masih teringat lagi suara maknya di telipon dua hari lepas.

Pada masa tu dia tidak terlintas pun nak balik ke kampung sebab dah janji dengan suaminya untuk berjumpa Alan juru foto untuk projek yang dikehendaki suaminya.

“Kan kita dah janji dengan Alan?” bangkit suaminya, suaranya agak keras sikit. Nor cukup faham yang suaminya memang tidak suka mungkir janji. Keesokan harinya Jaafar bagi tahu bahawa projek dengan Alan tu ditangguhkan sebab orang yang terlibat dengan projek itu tidak dapat hadir pada tarikh yang dijanjikan. Jaafar membenarkan Nor balik ke kampung tapi dia tidak dapat ikut sebab ada tugas lain.

Nor mengambil keputusan untuk balik dengan bas sahaja. Malas dia nak memandu berseorangan. Lagi pun dia dah lama tak naik bas.

Perjalanan malam dengan bas ni menyebabkan dia sampai pagi. Pagi itu ketika turun dihadapan rumah maknya keadaan masih lagi gelap. Seram juga Nor tapi dia beranikan diri untuk masuk ke pagar rumah dan terus ke tangga memanggil maknya. Lama jugak baru mak esah buka pintu.

“Hah Nor kau balik dengan bas? Mana Jaafar?”

“Dia tak dapat balik mak” sambil melangkah naik ke rumah. Bersalam dengan maknya yang hanya berkembang. Pak Akub yang hanya berkain pelikat juga keluar.

Nor juga bersalam dengan Pak Akup “Abah apa khabar?”

“Baik” jawab Pak Akup ringkas.

“Dah kau masuk bilik tengah, mak dah kemaskan semalam, tidurlah dulu..ni baru pukul empat setengah”

“Yalah mak” Nor membuka pintu bilik bersebelahan pintu bilik maknya dan menutup pintu.

Sedang dia membuka pakaiannya terdengar suara maknya merenget.”Abangggg..kan Nor ada kat sebelah tu..”

“Alaaaa bukan tak biasa” jawab Pak akup.

“Kan tadi dah dapat…emmmm abanggggg” renget maknya lagi.

Nor hanya tersenyum dalam kekegelapan pagi. Dia berbaring di tilam empuk tanpa seurat benang.Dia letih .

“Ahhhhh emmmmmmph abangggg sedapnyaa” terdengar suara maknya lagi. Katil dibilik sebelah mula menghasilkan irama tersendiri sambil diiringi suara keluhan emaknya yang kadang kala meninggi.

Nor membelai buah dada yang mekar dan cipapnya sendirian sehingga dia hanyut dibuai mimpi tersendiri dalam ulikan suara keluhan dan erangan emaknya yang sedang hangat dikerjakan oleh bapak tirinya dibilik sebelah.

Bunyi ketukan di pintu biliknya mengejutkan Nor. Dia membelek jam di tepi katilnya dan menunjukkan jam sembilan pagi.

Melilit tuala ditubuhnya Nor melangkah keluar bilik ke bilik air di dapur. Mak Esah berbaju kelawar sedang membancuh air untuk sarapan. Puting tetek yang menonjol dibawah baju kelawar menunjukkan yang emaknya tidak berpakaian dalam. “Masih tegang dan mekar tetek mak ni” fikir Nor.

“Abah mana mak?” tanya Nor.

“Dia ke kedai depan beli nasi lemak Mak Su Tijah” jawab emaknya.

Nor masuk ke bilik air lalu mandi. Apabila keluar bilik air setalah selesai mandi badannya terasa segar sedikit. Nor melihat Pak Akup sedang duduk di meja. Dia perasan sangat mata Pak Akup bulat melihat paha dan sebahagaian dadanya yang putih terdedah sebab tuala yang melilit tubuhnya agak kecil.

“Ha..Nor jom sarapan” Ajak Pak Akup.

“Abah teruskanlah Nor nak kenakan pakaian dulu” jawab Nor.

“Alai pakai gitu pun apa salahnya” gurau pak Akup. “baru semangat sikit”

“Ala abah nak semangat apa lagi…pagi tadi pun Nor dengar cukup bersemangat, Nor nak tidur di bilik sebelah pun susah”

“Abah kau tu ..masa bila tak pernah bersemangat, ngalahkan bapak benggali, asyik ngeras saja” sampuk mak sambil tangannya meraba kangkang suaminya yang hanya berkain pelekat.

“Hah tengok..keras mencanak!” sambil tangan Mak Esah mengangkat balak suaminya yang menongkat kain macam tiang khemah.

Nor tersengeh lalu terus berjalan naik ke biliknya untuk mengenakan pakaian. Mata Pak Akup meleret melihat lenggang anak tirinya yang telah beranak dua tu. Mak Esah juga mengikuti langkah anaknya meninggalkan ruang dapur sambil tangannya mula menyelak kain pelekat yang dipakai suaminya.

Tidak berapa jauh sebelum masuk ke bilik Nor berpaling ke arah mak dan abahnya.

“Abah!” panggilnya dan ketika itu dia memburaikan tualanya dengan mendedahkan tubuh mentok dan putihnya dari sisi ke arah bapa tirinya. Tuala di pegangnya ke dada sahaja. Ketika itu mak Esah yang membongkok dah mula menghisap balak suaminya juga membengah melihat keletah anak sulungnya itu.

Nor masuk ke bilik dan mengenakan pakaian.

“Helo abang, emm hari ni kejap lagi….anak-anak camna?” tanya Nor ketika menghubungi Jaafar. Tenang rasanya sebab anak-anaknya tidak bermasalah duduk di rumah mertuanya tidak berapa jauh dari rumahnya. Nor mengenakan baju kurung berwarna ceria lalu turun ke dapur.

Di dapur Mak Esah sedang mengangkang di atas riba suaminya. Di bawah baju kelawarnya balak suaminya tenggelam padat di dalam cipapnya sambil tangannya berpaut ke leher suaminya.

“Aw… sorrylah Nor ganggu” sambil duduk di meja sambil membuka bungkusan nasi lemah dan menuang teh. Mak Esah terus menghenjut suaminya tanpa mempedulikan Nor yang sedang makan di sebelahnya.

“Ahh emmmmph” keluh Mak Esah.

“Mak, abah..Nor makan ye” sambil menyuap nasi lemak ke mulutnya

“Laju Yang…abang nak sampai” pinta Pak Akup.

Mak Esah perlajukan turun naiknya. Bunyi pat, pat, pat setiap kali Mak Esah turunkan badannya ke riba suaminya.

“Sedap jugak nasi lemak Mak Su Tijah ni” komen Nor.

“Ahhh ahhh!!!!” Suara Pak Akup menunjukkan dia klimeks dan menacutkan air mani ke cipap isterinya.Mak Esah menggerak-gerakkan ponggongnya memerah air mani suaminya dengan kemutannya. Dia meletakkan kepalanya ke bahu suaminya sambil menarik nafas panjang-panjang.

Nor hanya memerhatikan sahaja dua sejoli itu menyudahkan kenikmatan seksual mereka. Perlahan-lahan Mak Esah bangun menuju ke bilik air. Pak Akup cuma menutup bahagian bawah badannya dengan kalin palikat yang dipakainya kemudian merapatkan kerusi ke meja makan. Mukanya kemerahan dan berpeluh.

“Dahsyat lah abah ni” tegur Nor.

“Kenapa?” tanya Pak Akup.

“ye lah..makanlah dulu kemudian buatlah” jawab Nor sambil menuangkan air untuk Pak Akup.

“Alaa Nor jugak yang menggoda abah tadi…kang dah mak pulak jadi mangsa” Ulas Pak Akup.

“Apalah abah ni..Nor goda sikit dah tak tahan” sambil minum teh yang ada di depannya.

“Abah kau ni kalau tak goda pun dia nak juga apatah lagi kalau digoda ..lagilah dia tak tahan” Mak Esah menyampuk bila keluar dari bilik air.

“Sedap gak nasi lemak ni…makan mak” Nor menuangkan teh untuk emaknya pula.

“Mak Su Tijah tu bukan setakat nasi lemak saja yang sedap dan disukai ramai…. Dia sendiri pun ramai yang suka” panjang jawab Mak Esah sambil menyuapkan nasi lemak ke mulutnya.

“Nor tak fahamlah mak”

“Kan dia tu janda..ramailah lelaki dalam kampung ni dok menggodanya termasuklah abah kau ni”

“Ai? Mak cemburu ke?” tanya Nor.

“Tak eh…mak cakap yang sebenar, abah kau dah rasa Mak Su Tijah kau tu”

“Betul ke abah?”

Pak Akup tersengeh “adalah sekali dua”

“Wah abah ..bestlah tu dapat kakak dapat adik” gurau Nor.

“Abang Jaafar tentu suka kalau dia pun dapat rasa Mak Su Tijah punya”

“Kalau nak..ajak Jaafar balik, mak tahulah nak buat macam mana”

“Mak nak bagi kat Mak Su ke mak nak pakai sendiri?” gurau Nor.

“ala sama lah tu” sengeh Mak Esah.

Bas terus menderu membelah malam. Nor melihat keluar bas, jelas telah keluar dari kawasan bandar melalui lebih raya yang membelah bukit dan kawasan ladang sawit. Suasana dalam bas makin sunyi mungkin penumpang mula mengambil peluang untuk melelapkan mata. Di belakang Nor masih terdengar India berdua tu masih lagi berbual.

Terasa sejuk penghawa dingin bas ini agak kuat lalu Nor mengenakan jaket yang dibawanya.Setelah itu dia merebahkan kerusinya kebelakang supaya selesa sedikit. Tiba tiba dia terasa ada tangan hinggap di atas buah dadanya membelai dan meramas dari belakang kerusi. Ketika dia hendak bangun tiba-tiba seseorang duduk di kerusi sebelahnya. Nor menoleh dan melihat India yang duduk dibelakang tadi duduk disebelahnya itu. Tangan yang sedang meraba buah dadanya tentunya tangan kawannya.

“Awak tak perlu bising” bisik India di sebelahnya.Nor terasa tangan yang membelai buah dadanya kini menyusup masuk ke dalam baju dan menolak branya ke atas lalu terus meramas buah dadanya yang mula tegang.

“awak nak apa” tanya Nor.

“Saya nak awaklah” Jawab India tu.

“Dalam bas ni?”Tanya Nor

“Ye lah” tangannya mula membuka butang blaus yang di pakai Nor.

“Tak payah buka semua..nanti susah” Nor bimbang takut penumpang lain tahu.

Tangan India yang meramas buah dadanya dari belakang masih tekun dengan tugasnya. Nor mula meraba celah kangkang India di sebelahnya. Terasa keras balaknya tapi masih dalam seluar.

“Keluarkanlah” bisik Nor.

India tu membuka zip seluarnya dan mengeluarkan balaknya tanpa membuka seluarnya. Nor merasa dalam gelap. “Awak tak pakai underwear?”

“Tak, baru senang sikit”

Nor tergelak perlahan.

“Shhh jangan bising” bisik India tu lagi.Tangan India di sebelahnya mula menarik zip seluar yang pakai Nor. Tangannya menyusup masuk ke celah kangkang Nor dengan agak sukar sedikit. Nor membuka butang atas seluarnya lalu melondehkan sedikit seluarnya. Tangan India tu cepat ke cipapnya dan membelainya.

Nor membelai balak India di sebelahnya “panjang awak punya ni” Bisik Nor. Dia menolak kulup balak itu menyerlahkan kepala balak yang memang tak dapat dilihat dalam kegelapan malam.

“Awak dah cukup wet ni”bisik India tersebut setelah menyucuk dua batang jari ke dalam cipap Nor. Nor tahu yang dia memang berair bukan kerana ransangan dari India dua orang ini tapi sisa air mani Pak Akup yang dipancutkan petang tadi.

‘Habis nak buat macam mana ni”tanya Nor.

“Awak kasi pusing sana, ponggong kasi sinilah” Ulas India tu pulak.

“Awak nak main ponggongke?”Tanya Nor.

“Taraklah, main depan jugaklah tapi dari belakang” sambil mendorong Nor untuk menonggekkan ponggong ke arahnya.

Nor dapat merasakan kepala balak India tu yang turun naik membelah mulut cipapnya kemudian mula menekan perlahan-lahan hingga santak ke pangkal.

“Ohhhh!!!!” keluh Nor perlahan dia merasakan India tu merendam balaknya dalam cipapnya buat beberapa ketika.

“Ketat…kuat kemutnya” komen India tu. Nor menarik tangannya untuk membelai buah dadanya. Tangan kawannya telah hilang dari menjalankan tugasnya.

Dengan tempo yang perlahan India itu mula menghayun. Nor mengigit bibir takut suaranya terkeluar. Ketika Nor klimeks dia cuma berdengus perlahan sambil mengigit bibir sambil tangannya mencekam ke lengan berbulu india tersebut.

India tu terus sahaja menyorong dan menarik dengan tenang sehingga Nor klimeks kali ketiga.

“Aku nak pancut ni” bisiknya.

“Pancutlah” jawab Nor pendek.

India itu menekan balaknya sedalam mungkin lalu memancutkan maninya.

“Agh!” keluh Nor, dia tidak dapat mengawal suaranya. Namun tidaklah begitu kuat.Dia dapat merasakan balak India itu mengembang berkali-kali memancutkan air maninya ke dalam rahim Nor.

Setelah reda India tu mencabut balaknya lalu memasukkan balaknya ke dalam seluar macam tiada apa yang berlaku. Nor mengambil tisu dari beg tangannya lalu mengesat air mani yang banyak keluar dari cipapnya.

“Banyak you pancut”

“Sudah satu minggu tarak dapat” komen India tu. Nor melihat ke luar dan dia tahu yang bas akan berhenti di tempat rehat. Cepat-cepat dia perbetulkan pakaiannya sambil membuang tisu ke dalam bakul sampah di laluan tengah. India tu berpindah tempat ke belakang. Ketika itu bas berhenti lalu memasang lampu.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...