Khamis, 26 Julai 2012

Alim Bertudung (Bahagian 2)

Pagi esoknya, aktiviti dah start dari pukul 5.30 pagi. Pagi mandi, solat jemaah, siap-siap, buat senaman ringan dan b/fast pukul 7.15 pagi. Pukul lapan diorang berkumpul kat tempat ceramah malam tadi ikut group. Aku bila nampak awek tudung labuh ni senyum je, awek ni pun balas senyum gak. Dalam group ni ada 3 lelaki, pompuan dalam tujuh lapan orang. Anak-anak yatim lak dalam 15 orang setiap group. Dalam group ni termasuk la kawan awek tudung labuh ni dua orang. Kawan yang sama-sama dengar ceramah malam tadi. Pagi ni awek tudung labuh ni pakai sweater ngan track suit tapi tudung biasa je. Cuma dia labuhkan la. Takde la tudung tu dililit kebelakang ke, lilit kat leher ke macam pompuan-pompuan selalu pakai. Kawan awek tudung labuh ni sorang pakai tudung labuh, sorang lagi pakai tudung biasa. Tudung tu lak diikat kat belakang, nampak la tetek terjojol. Memang mengancam la gaya kawan dia ni. Dah la tshirt ketat, ada butang lak tu. Kat bahagian dada dia ketat, so boleh nampak kaler bra dari celah butang. Warna pink dia pakai hari tu. Kita tinggalkan dulu pasal kawan-kawan awek tudung labuh ni.

Hari ni aktiviti aku dengan group ni buat jungle trackking kat area perkhemahan tu. Setiap group ada sorang tunjuk arah. Redah la hutan kat belakang perkhemahan tu, jeram, tengok pokok-pokok sampai tengah hari. Masa buat aktiviti jungle trackking ni, sempat la aku sembang sikit-sikit dengan awek tudung labuh ni. Barula tau nama dia Norul Fadzillah. Tapi panggil Ila je. Dia ni student tahun 3 kat satu IPTA area selangor. Amik course Ijazah Pengajian Islam, sama course ngan kawan dia yang tudung labuh. Kawan lagi sorang Ijazah Pengurusan pejabat. So lepas ni aku guna nama Ila je la. Dah tak payah guna awek tudung labuh. Kawan dia lak yang tudung labuh tu nama Idah sorang lagi Atie. Umur Ila ni 20 sama ngan Idah. Atie lak baru umur 19 tahun. Balik dari jungle tracking ni apa lagi, makan timela. Diorang sampai khemah ni memang dah sedia hidangan sebab ada group pompuan yang bahagian masak. Gilir-gilirla. Lupa nak citer, sebelum sampai khemah tadi Ila ni ada gak kat aku, puas tak malam tadi? Aku pun jawab la, tak puas…..sambil gelak-gelak sikit. "malam ni I nak jumpa u tempat malam tadi kul 10 boleh?" tanya Ila. Aku terus angguk je la.

Petang aktiviti diorang ni buat ikhtiar hidup dengan rentas halangan. Tapi takdela teruk sangat macam rentas halangan budak-budak ROTU tu buat. Maklumla yang involved anak-anak yatim umur antara 10 sampai 14 tahun. Ila dengan kawan dia tak terlibat aktiviti petang sebab kena masak untuk malam. Malam nanti lak aku kena amik giliran dengan beberapa orang kena buat kawalan. Ila ngan kawan dia kena jaga anak-anak yatim.

Malam lepas makan malam, aku dengan group aku pun start la buat rondaan. Bukan ada pe nak jaga sangat pun, setakat jalan pusing khemah lelaki, pusing khemah pompuan dua tiga kali. Duk lepak-lepak sambil sembang. Malam ni Ila dengan group dia dapat rehat sebab diorang dah kena masak malam ni. So, dalam kul 10 aku pun pegi la kat tempat malam semalam. Sampai je, takde orang. Risau gak kalau Ila lupa ke, atau nak tipu. Tapi aku terus tunggu je. Tunggu punya tunggu tak lama dengar macam ada orang datang. Tapi macam dua tiga orang yang datang sebab dengar ada orang cakap-cakap. "bahaya ni" fikir aku. Aku pun tunggu la kat belakang pokok.

Memang ada tiga orang pompuan datang, bila dah dekat baru la nampak Ila datang ngan kawan dia dua orang, Idah dan Atie. Pelik jugak apsal la bawak kawan pulak. Aku pun tunggu je la kot-kot diorang nak pegi tempat lain, kebetulan lalu jalan tu. Sampai je kat tempat aku tengah bersembunyi, diaorang pun berhenti macam tengah tunggu orang lak. Lepas tu dengar diorang sembang. "aku dah cakap dengan dia, tunggu kat sini dalam kul 10. Semalam aku dengan dia kat sini la" aku dengar Ila beritau member dia. Bila dah macam tu, taula aku memang Ila tengah tunggu aku. Aku pun keluar dari tempat aku menyorok.

Terkejut jugak Ila dengan member dia bila aku keluar. "la.., buatpa menyorok?" tanya Ila. "Ingatkan sape tadi, tu yang menyorok". Ila pun kenalkan aku kat member dia walaupun masa aktiviti pagi tadi diorang dah tau nama aku. "O…malam tadi buat apa hah?" sakat Atie kat aku sambil gelak. "Alamak! Apa yang Ila dah citer kat kawan dia ni?" risau jugak aku. Takut-takut kawan dia nak marah ke. "Awak jangan risau la, kawan saya ni sporting. Saje dia nak menyakat awak" kata Ila. Lega aku bila dengar. Rupa-rupanya member dia pun tengah tunggu kawan diorang. Malam tu Ila pakai tudung labuh, sweater dengan kain kembang. Kawan dia si Idah pulak pakai tudung labuh, jubah yang dikenakan dengan seluar. Si Atie lak pakai tudung biasa, tshirt ketat jugak dengan skirt labuh.

"ha, sementara engkorang tunggu partner engkorang, tengok-tengok kan line untuk aku ye" pesan Ila kat kawan dia dengan selamba. Ila terus ajak aku pegi kat balik batu. "apsal awak nampak macam takut lak ni" Tanya Ila kat aku . "Bukan takut, tapi segan la kawan awak nampak". "ala…diorang dah biasa pun. Jap lagi awak tengokla macamna aksi diorang" Bila dah Ila cakap macam tu aku pun tak kisahla. Bentang je tikar buat alas, Ila yang memulakan aksi. Dipeluk aku sambil cium-cium pipi. Diorang masa ni tengah duduk lagi. Aku pun balas cium mulut Ila. Pelan-pelan sambil sedut bibir Ila. Tangan aku dah mula meraba-raba badan Ila. Sambil tu aku isap lidah Ila, sedut pelan-pelan. Ila pun sama gak, disedut lidah aku. Sekarang aku dengan Ila dah tukar-tukar kulum lidah. Tangan aku dari meraba dah try tarik zip sweater Ila. Ila memang dah tak kisah pun. Bila zip sweater tu dah tanggal, Ila pun terus je tanggalkan sweater dia. Terkejut aku ni sebab dalam sweater tu Ila cuma pakai tshirt ketat sleeveless yang ada zip kat depan. Macam tak caya bila tengok keadaan Ila. Tak sangka walaupun bertudung labuh tapi dalam sweater dia cuma pakai tu je. Dah la macam tu, tak pakai bra pulak tu. Memang nampak puting dia dah terjojol kat dalam tshirt tu. Aku memang tak nak tanggalkan tudung labuh si Ila ni, sebab malam semalam Ila tak nak tanggal tudung.

Tangan aku dah usap-usap kat luar tshirt Ila sambil tangan Ila dah raba-raba luar seluar aku. Dibukak zip seluar aku, sambil usap-usap batang aku dari luar underwear. Aku angkat tudung labuh Ila ni ke atas, jilat leher ila dengan lidah aku. Tangan aku mula masuk dalam tshirt Ila, aku usap tetek Ila pelan-pelan. Aksi aku dengan Ila ni di perhatikan dengan penuh minat oleh dua orang kawan Ila tadi. Memang dah takde malu pun. Dah biasa kot. Tak lama kawan diorang pun sampai. Sampai-sampai je diorang tak tunggu lama. Masing-masing peluk pasangan diorang sambil buat french kiss sambil berdiri. Aku ni memang sempat tengok aksi diorang sekejap, memang tak sangka muka diorang ni yang nampak baik, pakai tudung labuh lagi boleh terlibat dalam aktiviti yang bohsia-bohjan je buat. Aku teruskan aktiviti aku dengan Ila. Masa aku jilat leher Ila, tangan Ila sebelah peluk bahu aku, sambil sebelah lagi ramas-ramas dengan kuat batang aku kat luar underwear. Lepas tu aku mula tarik zip tshirt Ila sampai habis. Aku terus tanggalkan tshirt Ila tu. Tersembullah tetek Ila yang memang besar.

Aku terus ramas-ramas tetek sebelah kiri Ila, sambil sebelah lagi aku gentel-gentel puting dia. Aku dari leher, mula jilat kat pangkal tetek Ila yang tengah keras,tegang. Lidah aku dah mula jilat keliling tetek, sambil sekali-sekala main kat puting. Masa tu Ila dah mengerang, terangkat kepala dia keatas sambil terpejam matanya. "ahhh…..ahhh….ouhhh…..sedapnya…sedapnya…arghhhh….." aku mula sedut puting Ila pelan-pelan sambil ramas tetek yang sebelah lagi.

Ila pulak dah mula try bukak seluar panjang aku. Diturunkan seluar panjang aku kebawah. Aku pun terus tanggalkan seluar dia. Tinggal underwear dengan tshirt je. Ila pulak londehkan uwear aku, terus main batang aku. Batang aku memang agak besar, bila tengah stim lagila. Itu yang Ila geram sangat. Dengan keras dan berurat. Diurut-urut batang aku dengan pelan dan sekali-sekala laju. Aku stop sekejap kerjakan puting Ila, duduk dan terus tanggalkan tshirt. Sekarang ni aku dah telanjang bulat, Ila lak tinggal kain dia dengan tudung labuh je. Aku kerjakan tetek Ila semula. Sambil tu Ila masih kerjakan batang aku. Diramas-ramas pulak bahagian telur. Aku try bukak kain labuh Ila. Ila pun tolong la bukak. Dia bangun sekejap, sambil berdiri depan aku dengan gaya lembutnya pelan-pelan dia turunkan kain dia sampai kebawah. Berdirila depan aku seorang gadis manis, yang sekarang hanya memakai panties kaler putih dengan dada hanya ditutupi tudung labuh je. Memang satu permandangan yang mengasyikkan. Macam tak caya bila tengok. Ila yang masa aku jumpa awal-awal perkhemahan, gaya seorang gadis pemalu dan sopan dengan kerap mengenakan tudung labuh, rupanya punya nafsu dan pengalaman seks yang agak tinggi.

Lepas Ila bukak kain, dia pun terus baring balik. Tapi kali ni aku yang baring terlentang sambil Ila pegang batang aku. Dengan gaya manjanya sambil pandang ke muka aku, Ila jilat kepala kote aku. Dikulum kepala kote tu pelan-pelan. Sekali-sekala dimainkan gigi dia kat kepala kote aku yang berkilat. Memang pandai betul Ila ni buat blowjob, dia tau lelaki mesti ngilu bila gigi main kat kepala kote. Makin bertambah stim la aku. Lepas tu ila mula menjilat batang aku yang tengah tegang macam jilat aiskrim. Sambil jilat batang aku, sebelah tangan Ila meramas telur kote aku. Memang tak tahan rasanya bila kote dikerjakan macam tu. Rasa nak terpancut je air mani aku. Tapi kenala tahan, kalau tak rugi pulak. Berbeza masa romen dengan gf aku, biasanya sekejap je gf aku isap batang. Geli dengan air yang keluar kata gf aku. Tapi dengan Ila semua diisap, dijilat dengan penuh perasaan. Diulang-ulang batang aku diisap Ila. Sampaikan telur sekali di kulum dia. Lepas tu, Ila mula mengulum batang aku. Disedut kepala kote aku, kemudian masukkan batang aku pelan-pelan sampaikan setengah batang aku hilang dalam mulut Ila. Aku tengok je aksi Ila, sambil sekali-sekala aku tekan kepala Ila yang masih bertudung labuh kat kote aku bila rasa tak tahan sangat. Ila pulak memang suka sangat dapat buat aku tak tentu arah. Sambil isap sambil sekali-sekala dia tengok muka aku yang berkerut menahan kesedapan. Bila macam tu Ila senyum je.

Aku dah tak tahan, aku pusingkan badan Ila bagi puki Ila mengadap muka aku. Sebelum tu Ila tanggalkan dulu panties dia. Ila masih kat atas aku sambil teruskan menghisap kote aku. Aku lak, tarik punggung Ila bagi puki Ila mengadap muka. Terus aku jilat biji kelentit Ila. Masa tu aku dapat rasa Ila kulum dengan lebih kuat batang dia bila biji kelentit kena jilat. Aku teruskan menjilat biji kelentit Ila sambil lidah aku main kat celah puki Ila yang memang dah basah lagi tadi. Bila sampai kat bahagian lubang puki Ila, aku mula mainkan lidah kat situ. Masa ni Ila dah tak boleh kulum batang aku dah sebab asyik mengerang je. "Arghhhh……sedapnya……Arghhh……jilat lagi puki I, ouhhh……emmmphh……". Bila tak tahan sangat aku dapat rasa batang aku digenggam dengan kuat oleh Ila. Aku jolokkan lidah aku kat dalam lubang puki Ila. Aku mainkan lidah aku kat lubang puki. Masa ini Ila dah tak tentu arah. Mengerang tak henti-henti dengan agak kuat. Risau gak aku takut orang dengar. Tapi kawan-kawan Ila pun kat sebelah sama je. Kat sebelah dah dengar bunyi kawan-kawan Ila mengerang. Walaupun aku tak nampak kat mana mereka, tapi mesti dekat-dekat je. Kedudukan diorang trlindung pokok, lagipun malam, tu yang aku tak nampak aksi kawan-kawan Ila.

Ila pulak amik kedudukan dia. Dia pusingkan badan dia mengadap aku. Sambil aku baring kat bawah, Ila pulak kat atas tindih aku. Aku tolong angkatkan tudung labuh Ila keatas sangkut kat bahu. Memang aku dapat tengok tetek Ila dengan jelas. Puting Ila dah cukup tegang. Tanpa buang masa Ila geselkan puki dia yang dah berair kat batang kote aku yang tegang. Aku dapat rasakan kepala kote aku gesel kat biji kelentit Ila. "Arghhhh……arghhh…..ahhh….ahhh…..ouhhh…..emmphh….." Ila mengerang masa kepala kote aku ni gesel kat biji kelentit dia. Sambil mata dia terpejam, Ila mengetap bibir sebab tahan kesedapan. Ila makin ganas. Digesel-gesel puki dia kat kote aku dengan laju. Sambil tu aku meramas-ramas punggung Ila. Lepas tu Ila dah ubah kedudukan dia. Aku hanya biarkan apa yang Ila nak buat. Ila masih kat atas aku. Sambil dia pegang batang kote aku, dia buat kedudukan mencangkung macam nak kencing dengan batang aku dihalakan kat lubang puki dia. Aku dapat rasakan kepala kote aku dah kat lubang puki Ila. Pelan-pelan Ila tekan punggung dia kebawah. Batang aku mula masuk dalam lubang puki Ila. Dapat rasakan lubang puki Ila agak sempit dan ketat sampaikan batang aku susah nak masuk. Hanya bahagian kepala kote Ila je berjaya masuk. Ila tarik balik punggung dia keatas. Lepas tu dia try masukkan batang aku lagi dalam puki dia. Kali ni bila kepala kote aku masuk, Ila goyang-goyangkan punggung dia bagi batang tu masuk lagi.

Aku pun sambil pegang pinggang Ila, tekan batang aku kedalam puki Ila."arghhhh…..besarnya batang u…..ouhhh…..sedapnya…..ahhh……" Ila mula mengerang bila batang aku dah berjaya masuk sikit demi sikit kat dalam lubang dia. Ila tarik lagi punggung dia kemudian tekan balik dengan agak kuat. "argggghh…..Arghhh….Ouhhhh………." Ila mengerang dengan kuat bila batang aku masuk semua dalam lubang dia. Ila berenti sekejap tarik nafas. Nampak memang dia termengah-mengah. Sambil senyum tengok aku, Ila beritau "besarnya batang U, rasa ketat betul dalam I punya. Tapi sedapnya….." aku pun jawab."u punya lubang pun ketat". Ila pun mula aksi menunggang kuda. Sekejap slow sekejap laju. Aku boleh nampak batang aku keluar masuk kat dalam lubang puki Ila. Macam nak terkeluar isi puki Ila masa aku tarik keluar batang kote. Makin banyak air puki Ila keluar. Sambil tu aku meramas-ramas punggung Ila. Ganas sungguh Ila masa ni. Dikemut-kemut batang aku. Bila Ila enjut laju sikit bergoyang tetek dia ke kiri ke kanan. Aku naikkan tudung labuh Ila yang jatuh kebawah kat bahu Ila. Sambil Ila teruskan aksi tunggang kuda dia, aku menyonyot tetek Ila ganas-ganas. Sekejap tetek kiri sekejap tetek kanan Ila kena kerjakan. Masa ni ila dengan aku mengerang agak kuat.

Rasanya member dia dua orang mesti dengar suara Ila mengerang. "u, kita tukar posisi boleh? I dah tak larat." Ila tanya aku. Tanpa cakap apa, aku turunkan Ila dari atas aku. Ila pulak terus je buat gaya macam tengah sujud dengan menonggengkan punggung dia keatas. Aku taula Ila nak mintak buat doggie style. Pelan-pelan aku datang dari belakang, pegang pinggang Ila. Aku halakan batang aku yang still keras kearah lubang Ila yang tengah menunggu. Bila kepala kote dah kat lubang, aku terus tekan pelan-pelan batang tu kat dalam lubang Ila."Ouufhhh….…..sedapnya batang kote u, Arghhh……lagi….lagi…." Ila mengerang bila aku tekan batang aku kat dalam lubang puki Ila. Aku terus tekan semua batang aku kat dalam lubang puki Ila. Sampaikan yang tinggal cuma telur je kat luar lubang. Batang tu di goyang-goyangkan dalam lubang. Ila Makin mengerang-ngerang. Aku pun memulakan aksi sorong tarik batang kedalam lubang puki Ila. "ahhh….ahh….laju lagi..u…ahhh…ahhh…..sedapnya…..jolok dalam-dalam…." Ila dah makin mengerang tak tentu arah sambil kepala menggeleng sekejap ke kiri sekejap kekanan menahan asakan batang kote aku dalam lubang dia. Sambil meneruskan aksi menujah lubang puki Ila dengan batang kote aku, tangan aku sebelah meramas tetek Ila sebelah kanan, sebelah lagi tangan meraba kat biji kelentit Ila. Masa ini Ila memang dah takleh nak buat apa, mengerang je sambil sesekali tangan dia meramas tetek sendiri.

"Uuuuu….. I tak tahan sangat ni U…fuck me hurder Sayang……fuck me harder…." Aku makin melajukan sorong tarik batang aku. Tangan aku yang sebelah tadi ramas tetek, dah tukar ramas punggung Ila pulak yang memang pejal. Sambil enjut, sambil punggung tu ditampar sekali-sekala.Ila dah asyik mengerang-ngerang kesedapan dari tadi. Tangan Ila sendiri pun dah asyik ramas tetek sendiri dan kadang tu main kat biji kelentit. Nampak lubang bontot Ila dah terkemut-kemut bila puki dia kena jolok dengan batang kote aku. Aku amik jari telunjuk, try jolok sikit kat dalam lubang bontot Ila. "Oughh…apa u nak buat ni…?.ahh…..ah…..aahhhh…." Aku dah tak kira, aku masukkan jari telunjuk tu keluar masuk dalam lubang bontot Ila. Tapi tak la dalam sangat, paras dua ruas jari je. Agaknya Ila dah stim sangat tu yang tak rasa sakit lubang bontot kena jolok dengan jari aku.

Sesekali aku tekan dalam-dalam batang yang panjang tu dalam lubang puki Ila. Aku tau Ila dah nak klimaks. Aku pun memang rasa tak tahan. Dahla lubang puki Ila tu sempit, pandai lak Ila tu mengemut. Memang aku rasa batang aku disedut-sedut dengan puki Ila. Aku terus melajukan tolak tarik batang aku kat dalam lubang Ila. "ahhh….ahhhh…..ouh….ahhh….ah….." aku mengerang sambil lajukan lagi keluar masuk batang aku. Tak lama kemudian "argghhhh……arghhh…… ahhh….ahh…..lagi U….arghhhh……sedapnya batang kote U…..arghhh….ouh….ouhhh…..emph…..Arghhhhh!!!…." Ila mula menjerit sambil terus senyap. Puki dia pun dah berenti mengemut. Hanya yang aku dapat dengar bunyi nafas Ila yang macam baru je habis marathon. "I Dah puas Yang…letihnya…sedapnya u buat I" beritau Ila kat Aku. Ila baringkan badan dia meniarap sambil batang aku masih dalam lubang puki Ila.

Aku peluk Ila dari belakang sambil cium-cium kat belakang tengkuk Ila. Aku goyang-goyangkan batang aku kat dalam lubang puki Ila. "u, besar la batang u. Rasa macam nak koyak lubang I tadi" kata Ila. "U punya pun sempit, pandai betul u ni kemut" balas aku. "I tak tahan betul, maklumlah lama dah tak dapat. Masa u buat doggie tadi, rasa masuk sampai kat dasar lubang I tadi. Tak penah ada batang yang masuk dalam sampai macam U buat tadi. Betul-betul puas I tadi." "U tak pancut lagikan?" tanya Ila kat aku."a'ah…tapi I pun puas main dengan U" Jawab aku "Kalau macam tu biar I pancutkan u" offer Ila kat aku. Aku pun setuju jela. Ila sambil peluk aku, terus bangun. Ila terus sendarkan aku kat batang pokok. Sambil berdiri Ila cium mulut aku, kulum lidah, tangan lak urut-urut batang aku. Lepas tu Ila mencangkung sambil sumbatkan batang aku kat dalam mulut dia. Dimain kan lidah kat kepala kote aku. Dikulum batang aku laju-laju. Aku makin tak tahan. Aku pegang kepala Ila. Aku ramas-ramas tudung labuh Ila yang masih lekat kat kepala sampai agak kusut tudung tu.

Ila makin lajukan kuluman batang aku kat dalam mulut dia. "emphh… emph…" makin kuat Ila mengulum. "I tak tahan ni, rasa dah nak pancut" beritau aku kat Ila. Bila dengar macam tu Ila makin lajukan kuluman dia. Aku dapat rasa air aku yang bertakung tadi dah mula masuk ke batang. Aku terus tekan kepala Ila kuat-kuat. "argghhh… arghhh…..ouh…..ah…..Arghhh!!! Arghhhh!!!…" aku pancutkan air mani aku kat dalam mulut Ila. Setelah meletus dua tiga kali air mani tu, aku pun rasa lega. Masa pancut tu Ila langsung tak cabut batang aku dari mulut dia. Memang banyak air mani yang keluar dari kote aku. Sampai meleleh air mani tu keluar dari mulut Ila. Sampai terkena la jugak kat tudung labuh Ila. Bila Ila rasa aku ni dah habis pancut, barula dia cabut batang aku ni dari mulut dia. Ditelan semua air mani aku dalam mulut dia dengan selamba. Mesti dah selalu dia minum air mani ni, fikir aku. Macam tak puas dengan air mani yang dia dapat tadi, Ila pegang batang aku sambil menjilat lelehan air mani kat batang aku. Bila dua-dua puas barula aku capai balik pakaian kami. Tapi belum sempat nak sarung apa-apa, tiba-tiba…"ha…buat pa tu!" punyala terkejut aku bila ada orang sergah macam tu. Pucat lesi muka. Bila ditoleh rupanya Atie dan Idah dengan couple masing-masing keluar dari balik pokok dekat dengan aku dan Ila sambil gelak ramai ramai. Lega aku dengan Ila. "wa…bukan main lama engkorang buat projek ye" tegur Idah yang selama ni agak diam. "puas kitorang tengok blue filem secara live" tambah Atie pulak. Rupanya diorang dah siap awal.

Lepas tu diorang pakat pulak mengintai aku dengan Ila buat projek. "nasib baik jauh dari khemah, lain kali cover la sikit suara tu. Engkau tu Ila, sedap sangat ke main sampai mengerang punyala kuat?" Atie menyambung lagi. "Nak buat macam mana, dah memang sedap pun. Engkau kalau kena dengan batang dia ni, meraungla…" Ila terpaksa pertahankan diri sebab dah malu. "A'ah…tak cosentrate kitorang nak buat projek" Idah lak menyampuk. Masa ni aku tahan je la telinga. Diorang pun kumpul sama-sama. Masa ni baru aku nampak couple-couple ni tak pakai complete lagi. Memang dah takde malu langsung. Mula-mula aku nak pakai gak pakaian dulu, tapi bila tengok diorang tak siap pakai lagi, aku pun cuma sarung underwear. Ila lak sarung panties je. Masa ni Idah cuma pakai tudung labuh, tapi sangkut kat bahu dengan dengan bra kaler krim. Panties lak kaler krim jugak. Lain dia tak pakai lagi. Atie lak cuma pakai tudung ikat kat belakang, bra tak pakai dengan panties kaler hitam. Geram gak aku tengok kawan-kawan Ila ni. Lebih-lebih bila tengok Idah. Sebab selalu tak dapat tengok apa pun, Idah ni selalu pakai tudung labuh dengan pakaian yang sopan. Partner diorang cuma pakai underwear, sama macam aku. Diorang duduk rapat-rapat sambil sembang-sembang sekejap. Masa sembang ni diorang siap peluk-peluk sambil kiss-kiss couple masing-masing.

Masa ni mata aku sekejap kat tetek Atie yang tak tutup apa, sekejap kat tetek Idah yang terjojol cuma dibaluti coli yang tipis. Aku perasan gak mata kawan Ila ni kadang aim kat batang aku yang masih nampak keras walaupun pakai underwear. Masa sembang ni Ila dengan kawan dia la yang banyak sembang pasal diorang buat projek tadi. Yang lelaki ni lebih banyak diam, sebab bukan kenal sangat pun satu dengan yang lain. Kadang-kadang tu nak tergelak gak sebab diorang sibuk katakan partner diorang hebat masa main. Walaupun niat diorang bergurau, tapi kadang tu siap macam nak berperang mulut. Tak lama kemudian diorang pun siap-siap pakai pakaian diorang macam mula-mula sampai tadi. Ila dengan Idah dan atie balik ke khemah diorang. Aku dengan partner Idah dengan atie hantar diorang sampai kat simpang yang aku hantar Ila malam semalam. Sampai kat khemah dalam kul 12. Terus masuk tido sebab letih. Tak sangka dekat satu jam setengah aku buat projek dengan Ila. Memang betul-betul puas aku rasa.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...