Rabu, 20 Jun 2012

Lubang Tanduk (Bahagian 2)

Hi……..! Berjumpa lagi kita. Pada cerita yang pertama aku hanya dapat rasa sikit jer cipap ina. Aku tak puas sih… Namun keesokkan hari aku langsung tak berpeluang untuk menhimpit ina. Aku hanya mampu senyum bila bertentang mata ngan ina. Itu aja yang mampu aku lakukan. Bila petang mula menjelang aku memberi isyarat pada ina agar dapat bertemu buat seketika. Malam tu aku berjumpa ina ditempat biasa. Sampai jer ina aku kiss dia.

Macam sebulan tak berjumpa.Ina tak mendiamkan diri, diapun membalas kuluman lidah aku. Tangan aku terus meramas ramas buah dada ina yang mula naik menegang. Agak beberapa minit aku ajak ina masuk kerumah tapi dia menolak kerana sakit semalam belum hilang lagi. Aku kata pada ina aku kena balik mlm nie bab esok aku kerja. Ina memeluk aku dengan tangan nya merayap di celah kelengkang ku. Disitu dia meramas ramas batang ku. Dengan perlahan batang ku mula mengeras……….Aku tidak mendiamkan diri tangan ku terus masuk kedalam baju kurungnya. Dan terus masuk kedalam coli ina. Aku rasa dah tegang buah dada ina…… Aku ramas aku gentel mutiara ina. Ahhhhhhhhh uhhhhhhh ……….. ina mengerang. Lantas ina membuka seluar aku dan seluar dalam sekali maka mencanaklah batang ku yang megah mengembangkan kepala. Ina tak bole tahan lantas menhisap batang ku sepuas puasnya… Ina menjilat keliling kepala aku hinggakan aku seolah olah kaki ku tak menjejak tanah.

Aku singkap baju kurung ina maka terjojollah buah dada ina yang mekar dan tegang. Semalam aku hanya dapat melihat dalam samar samar. Kini dengan bantuan lampu aku dapat melihat terang buah dada ina yang besar itu. Aku yekapkan kedua tangan ku kedada ina aku ramas .Lidah ku mula memberi rangsangan pada kedua putting ina.Lepas sebelah sebelah. Manakala tangan ku mengosok gosok di pangkal buah dada ina. Emmmmmmm Ina merengek keenakkan. Tangan aku mula turun sedikit demi sedikit kebawah. Ina mengeliat bila aku lakukan begitu perlahan lahan. Tangan ku sampai akhirnya ketempat tujuan yang mana dah basah kawasan cipap ina. Aku usap usap cipap ina perlahan lahan. Ina bagai orang kena sawan bila aku lakukan sedemikian. Aku rentap lembut bulu ina yang nipis. Ahhhhhh……… uhhhhhhh... umpppppppp…….. Ina mengerang. Aku lucutkan seluar dalam ina yang nipis.. Ina tak membantah……… Aku dudukkan ina diatas batang kelapa dan menguak kaki ina luas……. Emmmmmm terbuka gua ina dengan lelehan air ina…. Aku jilat cipap ina hingga ina memegang kepala dan meramas rambut aku.

Melihat ina terangsang dengan teruknya aku masukkan lidah ku ke alur menuju kegua perlahan lahan. Ina mengigil kegelian bercampur kesedapan. Lantas ian mengerang uhhhhhhhhhhh sedapnya…………… Ina lupa akan kesakitan semalam….. Kini jari aku mula menerjah pintu gua yang benyak mengalirkan cecair…. Ahhhhhhhhhhh…….. Mie……….. sedapnyaaaaaaaaa. Dengan perlahan jari aku masuk ….. hingga abis jari ku masuk ina kejang dan klimax pertama dari ina dan bertambah banyak cecair keluar dari gua ina……. Aku tarik jari aku dan sorong balik masuk kedalam gua ina….. Ina hanyut bersama alunan rentak jari jari aku…… Melihat ina dah tak tertahan lagi aku memikul ina masuk kedalam rumah……. Aku terus membuka semua yang dipakai oleh ina hinggakan tiada seurat benang pun di badan ina. Tubuh montok ina aku renungi sejenak………. Lantas aku menbuka semua pakaian aku .

Sebelum batang ku masuk kegua ina aku mengomoli dulu ina hinggan kan ina dah tak tertahan lagi. Iskkkkkkk akkkkkkkk mie plzzzzzzzzz fuck me……….. Namun aku bersahaja saja renggekkan dari ina. Aku mainkan batang ku di pintu gua ina seketika ina meronta ronta……… Dirangkul badan ku sambil ina menujang-nujang ponggongnya agar batang ku masuk. Namun aku bertahan…… Mieeeeeeeeeee plzzzzzzzzzzz ina dah tak tahan nie………. suara manja ina memecah kesunyian……..

Aku bangun mencapai bantal dan meletakkan dibawah punggung ina. Ina menurut dengan pandangan yang amat layu…….. Aku naikkan lutut kedua ina dan menguak kaki ina…… Maka tersembullah cipap ina. Mulut gua yang menanti tetamu merekah sedikit……. Aku tujukan batang ku kemulut gua……. Ina risau takut kesakitan seperti semalam berlaku lagi. Mie perlahan lahan ok………… Aku mulakan tusukkan batang ku. Dengan perlahan batang ku tenggelam ke mulut gua sedikit demi sedikit……. Ina mengeleng kepala bila batang ku masuk……… Ahhhhhhhhhh Bestnya mie……. Emmmmmmmm iskkkkkkkkkkkkkkk Aku dapat rasakan bahawa jalan menuju keakhir gua ina makin sempit dan membelok keatas. Ina tak tahan lagi lantas kaki nya memaut pinggang ku. Slurpp……… batang ku mengakhiri tusukkan hingga kepangkal batang ku………….. Aku membiarkan sejenak batang ku menjamah segala keenakkan cipap ina. Ina mengemut gemut kan cipapnya………… dan mengayak ayak punggungnya agar batang ku bergerak……. Aku paham apa yang ina mahukan……… Aku tarik perlahan lahan batang ku….. Aku rasakan segala isi kandung cipap ina hendak mengikut sama keluar…….. Dan aku sorong laju masuk kedalam gua ina. Maka bermulalah sorong tarik sorong tarik………. hinggakan satu ketika ina memaut kuat badan ku dah menjerit mieeeeeeee ahhhhhhh……uhhhhhhhhhhhhhhhhhh kejang ina……… Ina klimax kali kedua……. Reaksi ina mula menurun aku apa lagi melajukan rentak aku……. Memang betul lazat aku rasakan cipap ina….. Makin dalam aku tekan batang ku makin sempit aku rasakan. Dan yang aku pelik cipap ina seolah olah ada selekoh didalamnya. Sorong tarik batang ku makin rancak…….. Ina mula risau kerana tak tertahan keenakkan yang dikecapi. Aku penat… aku cabut batang ku dan menyuruh ina menonggeng. Ina menurut apa yang aku hendak. Aku rapatkan kaki ina dan menyuruh ina menonggekkan punggungnya……. Fuh! tembam dan empok aku rasakan cipap ina……. Dengan bantuan cecair yang makin banyak…… perlahan demi perlahan batang ku masuk kegua ina….. Ina mengeleng kepala bila batang ku masuk begini. Aku rasa sungguh sempit dan lebih tak tahan bila ina mengemut-gemutkan cipapnya. Aku mendayung dengan lebih laju lagi sambil tangan ku meramas ramas buah dada ina yang keras dan kenyal itu…….

Aku hampir nak keluar……. Aku hayut dengan lebih laju lagi….. Ina menjerit keenakkan yang tak dapat nak dibayangkan……….. Aku dah tak tertahan lagi lantas aku hentak batang ku sekuat kuatnya kedalam cipap ina. Dan ina pula merangkul aku sekuat kuatnya…….. AAAhhhhhhhhhhhhh uhhhhhhhhhhhhhhh iskkkkkkkkkkkkkkk. Dua dua kejang sekejang kejangnya……………………… Aku rebah dibelakang ina buat seketika menunggu nyawa kembali. Begitu jua dengan ina mendiamkan diri memejamkan mata tanda puas akan kenikmatan yang tak terkira lagi……. Kemutan ina membuatkan aku seperti mahu putus nyawa dibuatnya……Aku dan ina tertidur…………

Esok pagi dalam pukul enam pagi aku sedar dan mendapati ina terlentang disebelah aku.Aku menatap tubuh indah ina seketika…… Dari atas ke dada turun ke cipap yang tembam…………. Batang ku mula naik perlahan sambil mengangguk anggukkan kepala tanda setuju akan keindahan tubuh ina. Aku membuka kaki ina pintu gua yang tertutup rapat semalam masih tak tertutup lagi. Air masih lagi membasahi kawasan cipap ina. Setelah batang sudah bersiap sedia…… Aku sorong batangku tengelam perlahan perlahan kedalam gua ina. Ina tersadar bila cipapnya menerima tetamu……… baru ina nak bersuara aku mencium bibir ina dan menhayun laju batang ku. Ina mula terangsang…….. tangan ku menjalankan tugas didada ina. Ina merenggek keenakkan. Tiba tiba kau menghentak kuat batangku sekuat kuatnya dan ina memeluk erat badanku….. Kami sama sama klimax. Dan tertidur semula…… Akhirnya aku tak kerja hari tu……. Ok jumpa lagi………..

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...