Selasa, 22 Mei 2012

Pesta Seks Hujung Minggu (Bahagian 2)

Pusingan ketiga...

Kami berehat seketika, Suraya duduk malu di sebelahku dan anak matanya sering memandang batang aku yang rebah. Roslan dan Amy sudah memulakan pusingan ketiga ini dengan bercium dan meraba-raba. Hamdan dan Diana masih berbual-bual sedang Johari dan Hani masih terlentang kelesuan tetapi tangan Hani sedang mengocok-gocok batang Johari yang masih layu itu. Mungkin dia tidak pernah melakukan aktiviti seks seperti ini. Aku memulakan aktivitiku dengan mencium dan meramas buah dada Suraya yang sebesar buah dada Diana itu tetapi ia lebih kenyal dan enak diramas. Suraya mengeluh kesedapan sambil tangannya meraba-raba pehaku, mungkin hendak mencapai batang pelirku tetapi tidak kesampaian.


Aku terus liar dan mencium seluruh badannya sebelum berhenti di pukinya. Kelentit Suraya seperti kelentit Diana, kemerahan, mungkin dipantat keterlaluan malam ini. Alur pukinya juga mengiurkan. Pantas aku hisap dan jilat kelentitnya seperti aku lakukan dengan Diana sambil sebelah jariku memainkan lubang bontot Suraya. Selepas pergerakan jariku lancar, aku terus masukkan satu lagi jariku ke dalam puki Suraya dan terus melakukan aktiviti cucuk tarik sambil menghisap-hisap kelentit Suraya yang semakin membesar itu. Dia jelas mengerang kesedapan. Sempat aku menoleh ke belakang, Amy dan Roslan sudah berdayung, mungkin Amy takut Roslan pancut lebih awal lagi. Kali ini, Amy dan Roslan berdiri dengan Roslan mengangkat Amy dan mengerakkan dia naik dan turun, sudah pasti sesuatu yang meletihkan tetapi aku nampak Amy bukan main seronok lagi.


Diana pula dipantat secara mengiring oleh Hamdan dengan kakinya dikangkang meluas, dari jauh atau dapat melihat betapa batang pelir Hamden menerjah keluar masuk ke dalam puki girlfriend aku ketika itu. Tangan Hamdan juga liar meramas kasar buah dada Diana, dalam hati aku bersuara, "Jangan ramas kasar sangat, pecah nanti, aku punya buah dada tu.." Johari dan Hani bermain 69, mungkin kedua-duanya sudah tidak bertenaga lagi. Selepas Suraya meraung kesedapan dengan cecair pekat terpecik ke tanganku, pantas aku dirikan dia dan hadapkan mukanya ke dinding. Aku luruskan kedua belah kakinya dan perlahan-lahan aku pandu kepala pelirku mencari lubang puki Suraya dari belakang. Belum penuh masuk batang pelirku, badan Suraya sudah bergetar, takkan sudah klimaks ? bisikku. Mungkin dia berasa sakit menerima kemasukkan batang pelirku yang besar itu. Untuk mengelak rasa sakit, aku terus meramas buah dadahnya dan mencium-cium lehernya dengan berahi sekali sambil perlahan-lahan aku masukkan batang pelirku dan memulakan aktiviti sorong tarik. Dengan meluruskan kaki begitu, ia jelas merapatkan pintu puki dan menjadikan aktiviti sorang tarik semakin hangat. [Amaran], jika si perempuan belum sampai klimaks, jangan lakukan secara terburu-buru kerana ia mungkin akan menyakitkan lubang puki serta mungkin mengoyakkan kulit kepala batang anda. Sudah tentu anda akan terlepas peluang !


Bila keadaan sudah lancar dan aku tanpa banyak masalah semakin melajukan sorong tarikku dan dengan bantuan Suraya, yang kadang-kadang menggoyangkan punggungnya ke kiri dan ke kanan, aku rasa hendak klimaks tetapi aku tarik batang aku keluar dan memusingkan badan Suraya. Dia sudah kelayuan kesedapan, seperti pasrah dengan apa sahaja yang aku lakukan. Aku cium buah dadanya terlebih dahulu dan aku debarkan tangannya ke dinding sambil aku biarkan batang aku terus masuk gagah ke dalam puki Suraya. Dia agak rendah dari aku dan kerana itu aku terpaksa mengangkang sedikit. Oleh kerana Suraya sudah klimaks entah berapa kali, mudah untuk aku terus melajukan batangku masuk dan keluar dari pukinya itu. Suraya meraung-raung kesedapan, dia sudah lupa dunia ketika itu dan tiba-tiba dia terus memeluk erat padaku sambil badannya bergetar-getar dan ketika itu aku dapat rasakan betapa hangatnya batang aku apabila terkena air mani Suraya. Suraya terus memelukkan sambil aku pun terus mengangkat-angkat dia sehingga aku akhirnya sampai ke kemuncak dan seperti yang lainnya,


Suraya mahu aku pancut dalam. Kami berpelukan ketika jatuh di atas sofa kerana terlalu sedap. Aku masih menyucuk-cucuk masuk batangku ke dalam puki Suraya sehingga batangku berasa layu. Kami masih berpelukan, seperti Suraya tidak mahu membiarkan aku pergi, dia terus liar mencari mulutku dan mencium-cium dengan ganas. Aku rasa dia mahu lagi merasa batang aku tetapi ia sudah layu dan walaupun aku kuat nafsu tetapi aku tidak dapat menegangkan batang aku dalam masa yang sangat dekat dan lagi, ada peraturan dalam permainan ini. Kami kemudian baring berpelukan di atas sofa itu, Suraya berada di hadapan dengan aku baring di belakangnya dan melihat Hamdan dan Diana sedang hendak sampai ke klimaks. Teruk juga Diana dikerjakan oleh si Hamdan. Diana berbaring sambil menonggeng dengan Hamdan melakukan aktiviti keluar masuk batang ke dalam puki Diana dengan sangat pantas sehingga Diana meraung-raung kesedapan sepanjang aktiviti itu dan seperti biasa Diana menyuruh Hamdan memancutkan air mani di luar dan kali ini di belakang Diana. Selepas memancutkan air maninya, Hamden terus baring lesu dan Diana pula tertiarap layu dengan raut wajah yang kesedapan. Air mani Hamdan yang tidak banyak itu masih bertakung di belakang Diana.Beberapa minit kemudian, Diana bangkit dan berjalan lemah ke dapur bersama-sama dengan Amy. Mungkin mencuci air mani Hamden yang melekit di belakangnya. Lama juga mereka berdua berada di dalam dapur, mungkin minum seketika. Jam di ruang tamu itu menunjukkan hampir ke pukul 3 pagi.


Pusingan keempat...


Aku rasa pusingan keempat ini tidak merangsangkan kerana kami kembali dengan teman wanita masing-masing. Aku yakin, kami sudah agak keletihan setelah menghentak teman wanita rakan-rakan kami. Aku sememangnya masih bernafsu tetapi aku rasa lebih baik tenaga itu disimpan untuk pusingan bebas nanti dan juga untuk dua hari yang masih tinggal. Tetapi Suraya dan Johari sudah memulakan aksi, mereka berdua sudah melakukan aksi 69 sambil Amy dan Hamden hanya berpelukan dan berciuman sahaja. Roslan dan Hani juga berpelukkan sambil tangan Roslan asyik meramas-ramas buah dadah Hani. Peha Hani dan Roslan saling bergeseran sesama sendiri. Aku pula duduk di atas sofa dengan Diana duduk di atas pehaku sambil menyandar badannya di dadaku. Aku memeluk Diana sambil jari jemariku mengosok-gosok puki Diana yang tembam itu. "So honey, who do you like best ?" Diana tiba-tiba bertanya kepadaku dengan nada suara yang tidak kuat. "Of coz you Diana," jawabku dengan pantas. Diana tersengih pendek. "Come on Man, be honest." balasnya.


Kami sering berterus-terang dalam banyak perkara terutama sekali mengenai hubungan seks kerana kami mahu sama-sama menikmati dan mencuba sesuatu yang memberi lebih nikmat. Aku sebenarnya tidak pernah mahu fuck bontot kerana ia tidak adil untuk perempuan kerana mereka mempunyai dua lubang tetapi Diana yang mencadangkan kepada aku kerana dia mahu menikmati kesedapan yang maksima dalam perhubungan seks dan selepas itu, aku tidak akan lepas peluang untuk memantat bontot Diana tetapi tidak selalu kerana batang aku masih setia dengan puki Diana. "I like to fuck Amy, you always know that do you." jawabku. Ya, dia sememangnya mengetahuinya. Kami pernah bertengkar selama dua hari kerana pernah sekali dia bertanya jika ada peluang, siapa yang aku mahu fuck dan mengapa. Aku ingatkan dia tidak marah kerana kami sering berterus-terang dan berfikiran terbuka. Aku jawab aku mahu fuck Amy kerana dia cantik dan mempunyai susuk badan yang menarik. Aku menambah, Amy juga mempunyai punggung yang menaikkan nafsu aku walaupun punggung Hani lebih merangsangkan batangku.


Diana terus marah kepadaku kerana dia dan Amy berkawan rapat ketika itu tetapi setelah aku pujuk-pujuk malam aku beri peluang dia melakukan apa sahaja kepadaku pada satu malam. Untuk menebus kesilapan aku kepadanya, dia mengikat aku pada di atas katil dan malam itu dia menyiksa batang pelirku. Dilocoknya terlebih dahulu, kemudian dikulumnya dan kemudian dimasukkannya ke dalam pukinya beberapa kali. Aku rasa aku klimaks lebih dari lima kali dan keesokkan harinya, seluruh badan aku lemah dan tidak mampu bekerja dengan baik keesokkan harinya. "I know you would say that. Amy also like to fuck with you too darling. You are a great fucker...I'm proud of you." katanya lalu mencium mulutku. Tiba-tiba kenikmatan ciuman kami terganggu oleh raungan kesedapan Amy. Aku rasa dia sudah klimaks dengan cucukan jari-jari Hamden ke dalam pukinya. Aku rasa pusingan keempat ini hanyalah untuk berehat kerana kami sudah biasa melakukan hubungan seks dengan kekasih kami sendiri. Tujuan sebenar pun aku merancang hujung minggu pesta seks ini adalah supaya aku dapat memantat rakan-rakan Diana dan mencuba sesuatu yang baru. Bagi aku ia adalah lebih baik dari berlaku curang kerana kita tahu dengan siapa yang kita lakukan seks. Lagipun ia hanyalah seks, kenikmatan dan bukannya cinta. "So how was my friends ?" tanyaku kepadanya.


"Not as good as you darling, you still the best." jawabnya sambil mengangkangkan kakinya dan menarik batangku sambil mengurut-gurutkan ia sehinga tegang dan kemudian dia naik sedikit sebelum meletakkan bibir pukinya pada batang aku dan mengesel-geselkannya. Enak sekali. Ketika sedang asyik berpelukan, aku terasa mengantuk dan terus tertidur. Aku tahu yang lain pun sudah keletihan dan mengantuk atau mengumpulkan tenaga untuk pusingan bebas kelak.


Pusingan bebas...


Aku tersedar akibat kesejukan kipas angin di ruang tamu itu tetapi pelukan erat Diana sedikit sebanyak memanaskan keadaan. Sempat aku melihat jam di dinding, sudah hampir pukul enam pagi. Keadaan di luar sudah agak cerah. Aku bangun dan terus memadam lampu tetapi tidak membuka tirai rumah kerana kami masih berprojek sehingga petang hari minggu nanti. Awal pagi, kebiasaannya batang pelir aku atau mungkin semua batang pelir di dunia ini akan menegang, mungkin ia baru bangun dari tidurnya juga. Dan sedang aku berjalan bogel hendak ke dapur, untuk memasak air, Diana tersedar dari tidurnya tetapi duduk tersenyum memandang ke arah batangku. Macam tak biasa melihat ia menegang pada pagi-pagi hari atau mungkin dia sudah bernafsu semula. Aku mengajak dia ke dapur tetapi dia menggeleng manja. Aku meneruskan langkah ke dapur dan mengisi air ke dalam kettle air. Dan sedang aku menunggu kettle air penuh, tiba-tiba aku merasa ada dua tangan yang meramas-ramas manja punggungku yang montok itu, walaupun tidak sepadat punggung impian wanita, tetapi aku rasa ia sudah cukup menaikkan nafsu. Aku harap tidak nafsu lelaki kerana aku bukan gay.


"Nak lagi ke sayang....? Cannot wait after breakfast ?" tanyaku tanpa menoleh. "She can but I can't" terkejut aku mendengar suara yang menjawabnya kerana ternyata ia bukan suara Diana. Perlahan aku menoleh dan dengan nafsu yang membuak, Amy terus memelukku dari belakang dan mengurut-gurut batang pelirku yang masih menegak dari belakang. Diana kemudian mencelah di hadapanku. Tanpa sempat aku hendak berkata-kata dia terus mencium mulutku dengan penuh nafsu. Aku ditengah-tengah dan dua buah dadah yang besar itu menghimpit aku depan dan belakang. Kami bersatu tetapi yang pastinya batang aku belum masuk ke dalam mana-mana lubang lagi. Tetapi aku dapat rasakan yang batang aku sedang dihimpit oleh peha Diana yang seksi itu dan kerana ia sememangnya dah tegang, aku dapat merasakan batang pelir aku dihimpit oleh bibir mulut pukinya yang aku rasa agak melekit sedikit. "Boleh ke sayang ?" bisik Amy.


Aku fikir, dia sudah berani kerana ketika ini, Diana pun ada sama. Diana terus menarik Amy ke depan dan menyuruhnya duduk, aku rasa untuk menyuruh Amy menghisap batang aku sambil dia masih melayani ciumanku. Hisapan Amy jelas menaikkan nafsuku apatah lagi apabila Diana berkata yang dia dan Amy sudah merancang untuk melakukannya semenjak semalam lagi. Kemudian, Diana menurunkan aku agar baring di atas lantai sambil Amy masih tidak mahu lepas dari menghisap batang aku itu. Nasib baik aku sudah cuci lantai dapur aku semalam. Kalau tidak, sudah pasti aku tidak mahu dibaringkan di atas lantai yang sejuk itu. Kemudian, Diana memberikan pukinya ke arahku. Dia duduk melutut betul-betul di hadapan mukaku. Apa boleh aku buat lagi selain dari memulakan aksi menjilat pukinya yang hangat itu sambil tangannya memainkan buah dadanya sendiri.


Sebelah tanganku mencari lubang bontotnya yang berada di dadaku dan aku mula menambah kenikmatannya dengan memasukkan ibu jari kiriku ke dalam lubang bontotnya. Tidak lama kemudian aku rasa batang aku sudah tidak dihisap lagi dan kemudian aku mendengar Amy bersuara. "Your pussy wet already Diana ?" Dan tanpa jawapan, Diana terus bangun dan bertukar tempat dengan Amy tetapi kali ini Amy duduk melutut membelakangkan aku dan kali ini jelas sekali punggung Amy yang sentiasa menjadi idaman aku. Di bahagian bawah, aku merasakan batang aku cuba menerjah masuk ke dalam lubang puki Diana. Perlahan-lahan Diana naik dan menurunkan pukinya.


Aku tidak tahu apa yang dia dan Amy lakukan kerana yang hanya aku nampak ialah lubang bontot dan puki Amy yang menjadi sasaran mulut dan juga jari-jemariku. Apa yang cuma aku rasakan ialah keenakkan batang pelirku dan juga rasa tawar dan masin air puki Amy. Belum pun sempat aku hendak memasukkan dua jariku ke dalam bontot Amy, dia pantas berdiri dan kemudian bertukar tempat dengan Diana. Kali ini Diana tidak memberikan pukinya untuk dijilat tetapi sebaliknya menolong rakan karibnya itu untuk memasukkan batang aku ke dalam lubang bontotnya, dan mereka berdua membelakangkan aku dan kemudian aku mendengar Amy meraung kesedapan dan aku juga berasa sedap sekali walaupun batang aku terasa agak perit dan sesuatu yang mengemut-gemut dengan sangat kuat. Aku syak ia lubang bontot Amy.

Aku mengangkat kepala tetapi yang hanya dapat aku lihat ialah bahagian belakang Diana. Mereka berdua seperti berpelukan dan kelihatan bahagian belakang kepala Amy turun naik di sebalik kepala Diana.

Sedang aku mengeluh-geluh kesedapan, tiba-tiba aku merasakan batang aku dibebaskan dari cengkaman keenakkan itu tetapi tidak lama kemudian ia ditelan oleh lubang yang lebih berbeza dan lebih nyaman sedikit. Aku mengangkat kepalaku lagi dan kali ini, Diana sedang menghentak batang pelirku sambil Amy kulihat berdiri di hadapan Diana yang sedang asyik menjilat puki Amy sambil tangannya memeluk punggung Amy. Hentakkannya semakin laju dan menyebabkan aku semakin hendak klimaks tapi aku tahan dan belum sempat aku hendak menarik batang pelirku keluar, Diana menghentak ganas pukinya dan terAku arahkan Diana untuk baring dan Amy meniarap di atas badan Diana. Dengan gambaran yang lebih jelas, buah dada Amy dan tubuh yang lainnya bersatu. Atau dengan lebih jelasnya, Amy sedang memantat Diana, cuba dia tiada batang. Aku duduk di belakang mereka berdua dan jelas kelihatan empat lubang yang menunggu untuk aku cucuk puas-puas. Tapi sebelum itu, aku tekan punggung Amy dan aku angkat kedua belah kaki Diana supaya memeluk rapat pinggang Amy. Dengan cara ini, puki mereka berdua hampir bertemu. Aku tekan dan terus menekan belakang punggung Amy sehingga kemudian Amy sendiri yang menggoyangkan punggungnya seperti orang sedang memantat. Sentuhan puki kedua-duanya jelas menimbulkan kesedapan yang luar biasa. Kemudian aku masukkan satu jariku ke dalam lubang bontot Amy dan satu lagi jari dari tangan yang berbeza ke dalam lubang bontot Diana. Permainan ini nyata semakin menyeronokkan.


Amy dan Diana semakin liar memuaskan nafsu masing-masing, mulut mereka berdua tidak habis-habis mengulum sesama sendiri. Aku jadi tidak tahan lalu memasukkan batang aku yang tegang itu ke dalam puki Amy, dia meraung kesedapan ketika aku memasukkan batang aku dan kerana pukinya sudah entah berapa banyak klimaks, mudah untuk aku terus melajukan cucuk keluar masuk. Seminit selepas itu aku tukar lubang, puki Diana menjadi sasaran, oleh kerana pukinya lebih rendah,aku terpaksa menunduk sedikit dan terasa punggung Amy yang kenyal itu melanggar dadaku. Aku lakukan seminit demi seminit dalam setiap lubang kecuali lubang bontot, kerana ia terlalu ketat, malas aku menunggu lama sebelum lubang itu membesar dengan sendiri. Dalam moden ini, semua orang nak cepat... Kemudian aku terasa hendak klimaks dan dengan cepat aku menarik keluar batang aku dan kemudian menyuruh Amy dan Diana bangun. Mereka berdua duduk bersemuka dan kali ini aku menyuruh Amy dan Diana sekali lagi memantat sesama sendiri. Caranya, Amy merapatkan pukinya dengan mengangkang ke arah Diana, begitu juga dengan Diana. Bagi mereka yang tidak faham caranya, Kaki kiri Amy di bawah kaki kanan Diana dan begitu sebaliknya. Puki kedua-dua mereka kini sangat jelas bertemu. Tanpa arahan lanjut, Amy terus mengesel-geselkan pukinya ke puki Diana sambil tangan kirinya melocok-locok batang pelirku. Diana meraung kesedapan sambil menyandarkan badannya dengan bantuan kedua belah tangannya yang mengunjur ke belakang.


Amy semakin kuat menggesel dan tangannya sudah tidak mampu lagi mengocok batangku kerana dia dan Diana seperti berebut-rebut hendak klimaks. Melihat semua ini, aku terpaksa mengocok-gocok batang pelirku sendiri sambil mulutku liar mencium-cium puting buah dada Amy. Tidak lama kemudian Diana klimaks semula tetapi Amy masih menghentak-hentak pukinya ke puki Diana yang sudah terbaru kaku, bergetar-getar dengan nafas yang tidak tentu. Melihat Amy belum klimaks, aku terus baringkan dia secara kasar, seperti orang hendak me dan aku angkat kedua belah kakinya ke bahuku dan kutemukan kedua-dua lututnya sebelum aku masukkan batang aku yang masih tegang itu. Amy meraung-raung kesedapan sambil mulutnya semakin nakal berkata sesuatu yang agak menakutkan aku iaitu "Rape Me!! rape Me!!" Tapi kalau sudah nafsu itu, semua orang pun tak hirau, hentam sahaja. Aku hayun semakin laju dan sebelum sempat aku hendak berkata apa-apa, Amy bersuara, "Cumm in my mouth !" Mendengar permintaan iklhas Amy itu aku pun terus cabut batang pelirku dan Amy pun terus bangkit lalu mengulum-gulum batangku sebelum ia memuntahkan air maniku yang pekat dan sedikit, mungkin sudah terlalu banyak yang aku pancut, sudah mulai hendak kering. Kami baring lesu tetapi Amy masih mengulum-gulum batang aku. Diana mengangkatkan kepalanya dan berkata, "We should do this often Man." Aku hanya tersenyum pendek sedang menahan ngilu kesedapan akibat batang aku yang masih dihisap oleh Amy. Dia sememangnya gilakan seks. Diana kemudian bangkit perlahan dari baringan dengan keadaan yang agak lemah, lantai dapur kelihatan sedikit basah, bercampur dengan sedikit air maniku dan air mani Amy dan Diana.


Aku bangkit lalu mengangkat Amy agar dia memberhentikan hisapan kerana ketika itu hanya aku dan dia sahaja yang berada di dapur setelah Diana melangkah ke bilik mandi. Kepala batangku kemerahan akibat hisapan yang kuat itu tetapi yang pasti ia sudah bersih, tak perlu aku mencuci lagi. Amy kemudian melangkah ke bilik mandi tingkat bawah sedang aku meneruskan apa yang sepatutnya hendak aku lakukan tadi iaitu memasak air. Dan sedang aku asyik menyiapkan dapur, kedengaran bunyi orang sedang mengerang kesedapan, aku syak sudah pasti, Roslan, Hani, Johari dan Suraya sedang bertarung di awal pagi. Bila mendengar bukan main seronok lagi mereka di luar itu, aku mulai naik stim dan selepas air masak dan selesai membuat teh dan kopi bujang, aku terus keluar tetapi bukan apa yang aku bayangkan. Amy dipantat depan dan belakang oleh Hamdan dan Roslan serentak. Hamdan berada di bawah, sedang memantat puki Amy sedang Roslan memantat dari atas ke dalam lubang bontot Amy. Hani dan Suraya hanya duduk di atas sofa sambil mengosok-gosok puki mereka sementara Rahman entah di mana, mungkin mandi. "Awal kau orang buat tiga dalam satu ni ?" usik ku yang merujuk kepada aktiviti Hamdan, Amy dan Roslan. Aku tidak pernah main macam itu kerana inilah kali pertama aku berpesta seks seperti ini. Sebelum ini, aku hanya main dengan Diana. Aku jeling ke arah Hani dan Suraya, mereka sudah sangat bernafsu sekali sambil sebelah lagi tangan mengusap-usap buah dada mereka sendiri. Jeritan dan erangan Amy, Hamdan dan Roslan sememangnya tidak dapat aku gambarkan tetapi aku mencari-cari di mana bayangan Diana dan Rahman.


Aku berjalan ke arah bilik mandi dan kelihatannya ada bunyi air atau orang mandi di dalam bilik mandi itu. Pintu tidak tertutup jadi aku terus masuk dan lagi, kami semua tengah bogel, apa nak dimalukan lagi. Di dalam bilik mandi itu, aku lihat Diana sedang mencuci-cuci bahagian kemaluan dan juga bontotnya dengan air pili dan di dalam bilik mandi, aku rasa Rahman yang sedang mandi. "Oh good," Diana terus bersuara bila dia nampak aku datang. "Now we can do what they do out there." Tanpa membuang masa Diana terus tarik aku ke dalam bilik mandi, terkejut sedikit Johari apabila Diana membelek kain tirai bilik mandi itu. "Eh, apa ni ?" tanya Johari. "I want both of you." jawab Diana pantas dan dengan pantas juga dia terus melutut dan menghisap batang Johari dan sebelah lagi tangannya mengocok-gocok batang pelirku. Aku pandang Johari semacam aje tapi aku tahu dia tak kisah.


Diana kemudian mengalih hisapan ke batangku. Tak sangka dia jadi semakin ganas seperti ini. Batang aku mulai tegang dan begitu juga dengan batang Johari so bila aku bisik kepada Johari bahawa gf aku mahu jadi sandwich, dia terus angkat Diana dan menghisap-hisap buah dada Diana dengan agak liar. Aku pula, tak ada pilihan lain, terus usap-usap kasar punggung Diana dan kemudian memasukkan jariku ke dalam lubang bontotnya untuk membesarkan ia. Diana sudah mengerang-erang kesedapan dan tiba-tiba dia mengangkat sebelah kakinya memeluk punggung Johari. Dari belakang aku tidak tahu apa yang berlaku tetapi aku yakin batang Johari sudah berada di dalam puki Diana kerana mereka berdua berhentak-hentakkan sehingga aku juga tertolak ke dinding bilik mandi itu dengan air hujan yang masih terbuka. Aku memang tidak berapa suka buat seks dalam tandas ni kerana kita tak dapat merasakan kepekatan air nafsu atau air pelincir tetapi memandangkan nafsu sudah menguasai diri, apa nak buat.


Aku duduk seketika dan membelek bontot Diana dan dari situ, sahlah batang Johari sudah mencucuk-cucuk lubang puki Diana. Agar batang aku dan lubang bontot Diana tidak sakit, aku cuba besarkan lubangnya dengan finger fucked bontotnya dengan jariku, satu, dua dan kemudian tiga jariku masuk dengan hentakkan yang kuat. Diana sudah hilang kawalan dan dia seperti sudah tidak mampu berdiri lagi kerana aku dapat gambarkan ketika itu, Johari yang mengangkatnya. Bila lubang Diana sudah selesa besarnya, aku pun apa lagi, terus masuk batang aku yang keras itu ke dalam bontotnya tetapi dia mengemut kuat. Aku angkat punggung Diana dan suruh dia memeluk Johari dan kemudian aku masukkan terjahkan batang aku sedalam yang mungkin. sakit juga batang aku bila dia mengemut lubang bontotnya, mungkin dia sudah klimaks tadi. Tapi kalau dia yang hendakkan seks tiga dalam satu ini, aku turut aje.


Diana mengerang kesedapan tidak henti-henti dan dengan kemutan yang kuat serta dalam keadaan berdiri seperti itu, aku rasa aku hendak pancut awal dan tanpa menunggu arahan dari sesiapa pun, aku terpancut ke dalam lubang bontot Diana sedang ketika yang sama, Johari masih lagi bertahan dan terus memantat Diana sedang berdiri dan dengan keadaan Diana yang sudah berpeluk rapat, dengan kedua belah kakinya bergantung pada pinggang Johari. Bila aku tarik keluar batang aku, kelihatan bendalir putih turut keluar sama dari lubang bontot Diana. Tidak lama kemudian, Johari pun pancut tetapi di luar puki Diana. Mereka berdua terduduk lesu di dalam bilik mandi itu. Selepas mencuci batang pelir aku terus keluar dari bilik mandi dengan batang aku yang sudah layu. Amy dan Roslan sudah terbaring layu sementara Hamdan masih lagi terbaring dengan mengocok-gocok batangnya yang masih tegang, aku rasa dia masih lagi belum klimaks. "Ok Man, kebetulan kau ada di sini. Jom kita sandwich Hani." kata Hamdan. Aku pegang batang aku yang layu dan tunjukkan kepada mereka. "Dah layu dah, tadi baru aje main." kataku lalu duduk di sebelah Hani. "Tak larat lagi ke?" usik Hani. "Bukan tak larat, tak angkat, nak main cam mana." aku sahaja tak mahu dimalukan. Memang aku tak larat, aku nak rehat kejap, minum-minum dulu ke. Batang pelir aku pun dah merah sangat dah...mak ngah pun tak merah macam ini. "Alah, Amy boleh angkatkan, rite dear !" sambung Hamdan pantas.


Dan tanpa diarah lagi, Amy terus merangkak menuju ke arah batangku, macam dalam cerita blue, muka Amy sememangnya sudah stim habis, memang ganas gf Hamdan ini. Aku biar aje kerana aku tidak mahu dikatakan kalah awal. Amy terus menghisap dan menjilat-jilat batangku. Dia jilat secara putara kepala batang aku terlebih dahulu, kemudian dia main-mainkan lubang air kencing kepala batangku. Geli rasanya. Kemudian dia rendamkan batang aku yang layu itu ke dalam mulutnya. Dikulum-kulumnya batang aku dengan ganas dan secara tidak sengaja tangan aku terus memegang buah dada Hani yang hanya membiarkan dan bukan itu sahaja, Hani terus merapati aku dan duduk di hadapanku, di atas kepala Amy. Aku terpaksa menurunkan sedikit badan aku supaya dia dapat duduk di atas perut aku dengan Amy tidak terganggu dengan aktivitinya. Aku rasa kedua-dua buah dada Hani yang besar itu, puting susu Hani sudah tegang dan melihat keadaan itu, batang aku mulai bernafsu semula. Hani terus mencium mulutku sebelum sempat aku hendak mencium puting susunya. Selepas itu, Hani angkat sendiri dan menghentak mukaku dengan buah dadanya itu, boleh lemas jadinya tapi aku terus hisap dan ramas dengan rentak yang jelas menaikkan nafsunya. Jeritan dan erangan sudah tidak perlu dibayangkan lagi, semua orang tahu. Batang aku sudah tegang dan secara tiba-tiba aku rasakan ia sudah dibebaskan dari gua basah dan secara tiba-tiba juga Hani menurunkan badannya dan ketika itu aku merasakan ada gua baru yang menawan batang aku.Tidak syak lagi ia adalah lubang puki Hani.


Dia terus menunggang aku dengan perlahan dan juga mengemut-gemut pukinya setiap kali dia menurunkan pukinya sedalam-dalam yang mungkin. Selepas itu, aku ternampak bayangan Hamdan berada di belakang Hani, aku harap dia tidak jadi gila untuk memantat lubang bontot aku kerana aku bukan gay. Namun apa yang pasti, dia sememangnya hendak memasukkan batangnya ke dalam lubang bontot Hani ketika Hani berhenti seketika dan sekali sekala melihat ke belakang dan juga mengerang serta mengeluh agak berlainan sedikit. Tidak lama kemudian erangannya menjadi lebih selesa dan kemudian badannya dihentak-hentak ke hadapan.


Batang Hamdan sudah lancar di dalam lubang bontot Hani. Aku ketika itu tidak dapat melakukan aktiviti memantat Hani kerana Hamdan yang lebih mempunyai posisi yang sesuai dan Hani ketika itu hanya pasrah dan terbaring di dadaku. Aku dapat rasakan seperti tersentuh dengan batang Hamdan ketika itu. Hamdan semakin laju dan Hani juga semakin laju mengerang, melihat situasi seperti itu, aku pun tidak mahu alah dan cuba untuk mengerakkan batang aku keluar dan masuk, walaupun tidak sebebas batang Hamdan tapi aku yakin ia sudah cukup menambah keenakkan yang amat sangat kepada Hani. "Yea...faster honey, faster is that all you can do?" aku dapat mendengar suara Amy menyuruh Hamdan memantat Hani, tak tahulah kalau dia merujuk kepada aku kerana aku sudah tidak dapat melihat sesiapa pun, yang hanya dapat aku lihat ialah buah dada Hani yang ranum itu.


"Im cumming...where do you want it Hani ?" tanya Hamdan dengan suara yang agak keletihan. "Out !" jawab Hani dengan suara yang juga agak keletihan dan terputus-putus. Bila Hamdan sudah berhenti menghentak batangnya ke lubang bontot Hani, aku pun terus mengganas dan kerana baru aje lepas pancut dalam tandas tadi, sememangnya ia mengambil masa yang agak lama untuk aku pancut tetapi Hani sudah seperti mengalah. "Stop, I can't stand..." keluhnya sambil kelesuan di atas badanku. Aku tahu dia sudah terlebih klimaks jadi aku berhenti dan entah tiba-tiba Suraya menarik badan Hani ke tepi dan dia pula yang menyambung tunggangan batang aku. "Can I ?" tanyanya tapi batang aku sudah pun dimasukkannya ke dalam pukinya. Aku senyum sahaja, takkan nak menolak benda yang enak. Suraya sememangnya naik kuda ketika ini, kedua belah kakinya berlipat di tepi kerusi. Seperti sedang menaiki jet ski cuba dia mengangkat dan menurunkan badannya yang jelas menyebabkan buah dadanya bergegar. Melihat dia khayal seperti itu, aku pun terus peluk dia dan angkat badannya. Kami berdiri dan nasib baik Suraya tidak berat, jadi aku memantat dia secara berdiri seperti yang dilakukan oleh Rahman kepada Diana tadi. Aku sandarkan dia ke dinding dengan keadaan yang masih berdiri dan aku terus fuck dia dengan ganas kerana aku mahu menamatkan semua ini dengan segera.


Suraya sudah hilang kawalan,dia hanya mampu memeluk tubuhku dengan erat dan nafasnya juga liar. Erangannya sudah tidak payah dikatakan lagi. Kadang-kadang dia memeluk aku, tangan dan kaki dengan erat, aku tahu dia klimaks kerana batang aku pun rasa basah tetapi aku masih belum pancut lagi. Aku tidak tahu berapa kali dia klimaks tetapi ketika aku hendak pancut aku bertanya dia nak di mana dan dia kata pancut dalam so aku pun tanpa membuang masa terus pancut dan lepas itu aku terus merebahkan diri aku di atas sofa dengan Suraya masih lagi melekat ke badanku seperti tidak mahu melepaskan aku. Aku biarkan batang aku berendam di dalam puki Suraya walaupun ia sudah layu. Sememangnya ia meletihkan tetapi enak. Suraya memberikan ciuman yang manja kepadaku, dan dihadapan Diana dan juga yang lainnya. Sempat aku menoleh ke arah Diana, dia tidak menunjukkan apa-apa reaksi, tak tahu lah kalau dia marah atau cemburu tetapi kami sudah berjanji untuk tidak cemburu. Itulah syaratnya pada pesta ini.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...